Cerpen Lucu dan Percintaan – Kisah Sang Pejuang Tangguh Pencari Gorengan.

Cerpen Lucu dan Percintaan – Kisah Sang Pejuang Tangguh Pencari Gorengan.

Hari sabtu, libur sekolah juga libur dalam hal yang berkaitan dengan sekolah. Tentang apapun itu. Hari libur menjadi waktu bagiku untuk meyibukan diri dengan berbagai hal lain. Seperti hal nya hari ini, seharian sibuk beres-beres rumah. Selain beres-beres, aku juga sibuk mengecat dinding kamar dan dinding ruang tengah, mengganti cat yang memudar dengan cat yang baru agar lebih bersih dan tentunya lebih enak dipandang.

Mengecat tembok telah selesai kulakukan, waktuya mengistirahatkan badan yang sudah capek. Mengecat tembok kamar dan ruang tengah membuat badanku capek dan pegal, untungnya hanya capek badan. ada ngecat yang bisa membuat badan capek dan juga hati ikutan capek, yaitu ngechat Doi tapi ngga dibales, wkwk

Aku duduk diteras depan, beristirahat sambil menatap taman kecil-kecilan depan rumah, berbagai tanaman hias ada disana dan berbagai tanaman bunga tengah bermekaran dengan cantiknya. Beberapa meter dari tanaman yang bermekaran, ada emak yang sedang mengangkat jemuran dengan sigap sebab langit sudah menghitam pertanda mau turun hujan. 

Ketika sore-sore mau hujan begini paling enak itu nyeduh teh anget,seperti yang selalu kulakukan dari dulu. Seperti sudah mendarah daging, duduk nyantai di beranda sambil ngeteh. Badan masih capek, niatnya hendak ke dapur menyeduh teh, tapi mager. Cuma pengen duduk santuy menatap awan hitam yang menghias langit diatas sana.

Tiba-tiba dari dalam rumah emak datang mebawakanku secangkir teh panas. Baru juga berniat mau menyeduhnya, eh emak udah ngebuatin. Emak emang paling tau soal ginian,  dari dulu aku selalu melakukan hal ini jadi emak paham apa keinginanku, membuatkan nya tanpa menunggu aku meminta.

Sayangnya hanya teh yang tersaji, masih kurang satu hal lagi untuk melengkapi ini agar bisa menjadi hidangan nikmat ketika hujan. Yaitu Gorengan. Ngeteh tanpa makan gorengan bagaikan makan gorengan tanpa ngeteh, (njirrrr Cuma dibalik :v ) intinya si sungguh ngga lengkap luurr. Pernah membayangkan bagaiamana jadinya jika Kutub Utara ngga ada Es nya? Gimana? Ngga cocok banget kan? Nah seperti itu juga ketika kalian minum teh tanpa ditemani gorengan. Hambar tanpa makna. Gorengan yang digunakan untuk menemani minum teh pun beragam, bisa gorengan tahu isi, gorengan tempe, atau bisa juga Pisang goreng. Cuma satu jenis gorengan yang ngga boleh menjadi teman ngeteh, yaitu Gorengan batu kerikil. Keras dan ngga enak dimakan, percuma juga di hidangkan, wkwk.

“Mak, kok Cuma teh?” tanyaku kepada emak, meminta kepastian mengapa emak tak menghidangkan gorengan.

“Loh kalo ngeteh ya di buatin teh, emang salah ya? Emang ada gitu ngeteh tapi dibuatin nya kuah Bakso.  Emangnya kamu mau dibuatin kuah Bakso buat diminum sekarang ini sambil santai?” jawab emak dengan santai nya. Emak emang ngga tau apa pura-pura gatau dengan maksud pertanyaanku si, haduhhh.

“ih emak ngarang aja nih, yakali ujan-ujan minum segelas kuah bakso hangat. Lagian mana ada kuah bakso sachetan mak, repot kan nyiapin nya. Maksud aku itu kenapa Cuma teh, ngga ada gorengan nya, mak. Kan ngga lengkap.” Jawabku sambil menjelaskan kepada emak.

“ribet banget si, tinggal duduk sambil ngeteh aja pake acara makan gorengan segala.” Emak malah lebih ngeyel dariku, mungkin emak belum merasakan betapa nikmatnya ngeteh sambil menyantap hangatnya gorengan.

“Emak gatau si betapa nikmatnya ngeteh sambil makan gorengan.”

“Mending mulai sekarang jangan makan gorengan lagi, Fik. Kemaren ada yang makan gorengan langsung meninggal di tempat loh, ngeri banget kan” kata emak dengan raut muka seius.

“hah kok bisa si mak? Pasti makan gorengan Kadaluarsa ya mak, atau mungkin makan Gorengan yang mengandung boraks mak. Atau bisa juga makan gorengan Plastik mak, setelah viral beras plastik beberapa waktu lalu kini ada yang kreatif ngebuat gorengan plastik. Atau gimana jelasnya mak?” aku penasaran dengan cerita emak ini.

“bukan gitu ceritanya Fik, jadi kemarin ada ayam yang ngga sengaja makan Gorengan sisa yang udah jatuh ditanah. Abis memakan gorengan langsung lari ke jalan raya, eh ketabrak motor sampe mati. Nah tuh bahaya kan makan gorengan jadi mati.”

“Yaampun Emaaaak. Ayamnya mati karena tertabrak motor, bukan karena gorengan mak.”

“tapi sebelumnya kan abis makan gorengan Fik.”

“yaudah terserah emak aja lah, wanita emang selalu benar mak.” Kataku sambil berlalu menuju teras.

Dikantong celana ada uang 7 ribu. Bisa ku gunakan utuk membeli beberapa biji gorengan ke mang Husin. Biasanya jam-jam seginian mang Husin lewat ngider, menjual gorengan dengan gerobak nya. Beberapa menit kutunggu, namun Mang Husin tetap tak lewat juga.  Ini si udah tanda-tanda kalo Mang Husin ngga jualan, kalo pun jualan pasti udah lewat. Haduh gagal makan gorengan ini.

Cerpen Lucu dan Percintaan – Kisah Sang Pejuang Tangguh Pencari Gorengan.
Cerpen Lucu dan Percintaan – Kisah Sang Pejuang Tangguh Pencari Gorengan.

Daripada menunggu Mang Husin tanpa kejelasan, akhirnya kuputuskan untuk pergi mencari tukang gorengan lain yang mungkin saja sedang berjualan. Aku teringat dengan warung pojok yang letaknya bersebelahan dengan Konter pulsa.

Berjalan kaki melewati bebebrapa rumah menuju gang sebelah, akhirnya sampai juga di warung yang dituju. Disana nampak beberapa orang sedang makan, ada juga yang sedang berdiri menunggu makanan yang dibungkus untuk dimakan dirumah.

Aku mendekati ibu pemilik warung yang sedang sibuk membungkus makanan pesanan orang.

“Bu, ada gorengan nggak?” tanyaku kepada ibu pemilik warung.

“Ada tuh dibelakang abis buat goreng ikan.” Jawab nya sambil sibuk membungkus nasi rames untuk pelanggan lain.

“eetttdahh itu Penggorengan_-. Bukan penggorengan bu, tapi Gorengan. Gorengan tempe, tahu isi atau pisang goreng. Ada ngga bu?”

“oalah, maaf ibu ngga denger tadi, fokus ini juga si.” Kata si ibu ambil nyengir.

“ada ngga bu?” tanyaku lagi.

“udah abis fik, tadi pisang goreng tinggal 12 dibeli semua sama Bu Warti.”

“Gorengan lain emangnya abis juga bu?”

“Iya Fik abis semua, hari ini lagi pada doyan banget gorengan. Tadi aja abis cepet”

“yah, gagal makan gorengan ini mah. Yaudah deh bu.”

“mending beli di perempatan depan deh Fik, pasti ada.”

“ada gorengan bu?”

“Ada ban bekas !! Ya gorengan lah Fik, kan dari tadi lagi bahas gorengan.”

“ya santai bu, gausah ngegas gitu. Kaya anak muda jaman now aja si ibu ini. hehe”

Akupun beranjak pergi meninggalkan si ibu pemilik warung menuju tempat yang sudah diberitau tadi. Berjalan lumayan juah melewati jalan raya, menengok kanan dan kiri mencari tempat yang dituju. Dari kejauhan nampak beberaapa gerobak sedang mangkal di dekat perempatan. Akupun mempercepat langkah kesana.

“maaf mang, gorengan nya masih?”   ucapku ketika sampai di sebelah perempatan.

“udah abis, mas. Ini juga udah beres-beres mau pulang.” Jawab mamang tukang gorengan.

“yah, baru jam segini kok udah habis aja mang.”

“iya nih, lagi laris manis. Biasanya sampai malem eh ini sore udah abis.”

“harusnya sisain beberapa biji buat aku mang, kan pengen makan gorengan juga.”

“mana tau kalo mas  nya mau beli. Kalo mau sisa si ini masih ada beberapa.”

“yaudah sisa juga ngga papa mang, sini buat aku aja. Emangnya sisa dari kapan mang?”

“sisa belum lama si, baru minggu lalu. Belum juga sebulan.”

“eh si mamang, gorengan udah keras kek sendal ditawarin. Udah alot mang. Kenapa ngga sekalian aja nawarin gerobaknya buat saya makan. Hadeehh.”

“mending beli di sebelah pasar aja, mas. Sore-sore gini banyak yang mangkal disana.”

“beneran mang disana ada?”

“engga, mas. Cuma boong.”

“yes si mamang malah boong.”

“ya beneran ada lah mas. Ngga percayaan banget jadi  orang.”

“iya deh iya mang, yaudah yak aku mau kesana dulu.”

Nasib lagi sial, ketemu tukang gorengan berkali-kali hasilnya tetep nihil. Tak ada satupun yang membuahkan hasil. Di negara sebesar ini, mencari gorengan sebiji aja susaahnya setengah hidup, apalagi nyari pacar coba, haduuhh. Aku kembali berjalan menuju pasar, kata mamang yang tadi di sebelah pasar ada penjual gorengan yang jualan. Semoga saja kali ini benar-benear bisa mendapatkan gorengan yang aku cari. Beberapa menit berjalan, akupun sampai di pasar. Berlanjut mencari penjual gorengan yang katanya sering mangkal disini. Dari kejauahn nampak 2 gerobak sedang mangkal, juga ada beberapa pembeli yang sedang meng-antre. Aku langsung mendekat ke arah gerobak.

“Mas, beli gorengan nya 7 ribu.” Ucapku ketika baru sampai di deket mas-mas penjual gorengan.

“nanggung banget si mas, kenapa ngga 10 ribu sekalian.” Ucap si mas penjual gorengan. Ettdahh, udah dibeli masih aja ngelunjak.

“yaudah aku beli 10 ribu, tapi yang 3 ribu kapan-kapan ya, mas.” Jawabku sambil cengengesan.

“itu namanya ngutang babaaank, kalo beli itu bawa uang langsung lunas.”

“lagian mau beli 7 ribu disuruh 10 sekalian, yaudah yang 3 ribu ngutang lah mas.”

“Fiki.. mau beli gorengan juga?” ucap seorang cewek dari arah belakang, akupun dengan cepat menoleh ke arahnya.

“dia bukan mau beli mbak, tapi mau ngutang.” Jawab si penjual gorengan kepada cewek yang baru aja datang. Lalu dia hanya tersenyum. Cewek yang baru aja datang itu adalah Fita, mantan pacarku yang sudah lama putus. Meski mantan, tapi sampai saat ini masih sangat akrab dengan nya. Jadi wajar ketika dia datang langsung menyapa dan bertanya kepadaku.

“tadi niatnya si mau beli helikopter selusin, berhubung uangnya ngga cukup yaudah buat beli gorengan aja, hehe. Terus juga si mas gorengan ini ngarang banget, aku mau beli malah disuruh ngutang” Jawabku sambil becanda.

“eh kadal buntet, siapa yang nyuruh ngutang. Yang ada juga kamu mau ngutang tapi ngga dibolehin, eh mau nangis guli-guling disini gara-gara gabisa makan gorengan. Kaya anak kecil aja si mas.” Jawab si penjual gorengan, kini dia benar-benar mengarang cerita. Mentang-mentang ada cewek cantik ngarang ceritanya kebangetan.

“jangan kayak gitu mas, mentang-mentang ada mantan pacarku disini, malah ceritanya dibuat-buat. Pembunuhan karakter itu, kalo gara-gara mas nya bilang kaya gitu terus si neng cantik ini gamau balikan sama aku, emang mas nya mau tanggung jawab?”

“ih tanggung jawab apaan, emang siapa yang menghammili si mas.”

“eh anjirr, bukan tanggung jawab itu. tanggung jawab soal neng ini gamau balikan sama aku.”

“ya itu si derita lu. Dia gamau balikan karena muka Mas nya jelek, jangan nyalahin aku dong.” Jawaban si penjual gorengan masih menjadi-jadi. Sedagkan Fita hanya tertawa melihat tingkahku yang sedang berdebat dengan penjual gorengan. Tertawanya yang sedikit keras membuatku berhenti berdebat.

“udah debatnya? Kalian ini gitu aja didebatin heran deh.” Tanya nya sambil menahan tawa.

“tau nih mas nya, mau ngutang ngga dikasih malah ngajakin debat. Yaudah nih mbak pesenan gorengan nya.” Mas penjual gorengan masih aja ngebully aku.

 Sekantong gorengan telah diterima Fita, lalu ia pun tak lupa membayarnya.

“lah buat aku mana mas?” tanyaku meminta kepastian akan gorengan pesananku.

“yah mas nya telat, gorengan tinggal segitu doang tadi udah diborong si mantan kamu ini.” jawab mas penjual gorengan tanpa rasa bersalah.

“anjirrrr, kenapa ngga bilang dari awal aja mas. Udah debat kek gini malah udah abis.” Aku mulai kesal kali ini hampir marah beneran.

“udah jangan debat lagi, ini bawa gorengan punyaku aja Fik. Nih aku kasih beberapa.”

“tuh dikasih gorengan sama mantan, gausah nangis apalagi sampe guling-guling dipinggir jalan, malu mas”

“udah lah, Fit. Ngga usah. Jadi ngga pengen makan gorengan lagi.” Ucapku sambil berlalu meninggalkan mereka.

Sesederhana membayangkan minum teh hangat sambil makan gorengan di beranda rumah, serumit ini untuk mendapatkan nya, ngga dapet sama sekali malah. Aku berjalan pulang memutar arah lumayan jauh. Badan capek, kaki lelah, perut lapar, hati dongkol karena gagal mendapatkan apa yang dicari. Nasib lagi malang memang ini.

Beberapa puluh meter dari rumah, aku mempercepat langkah sebab mulai turun hujan. Awal pergi mencari gorengan langit gerimis, lalu reda. Eh sekarang hujan lagi, lebih deres malahan. Mungkin semesta ikut menangisi nasibku yang gagal makan gorengan hari ini, hadeeehh. Setelah sampai, aku langsung duduk diberanda rumah sambil menyeruput teh yang sudah dingin. Hanya teh, sebab teman yang seharusnya kusandingkan dengannya tak berhasil kudapatkan.

“dari mana aja Fik? Dari tadi dicariin dimana-mana ngga ada.” Ucap emak yang baru datang dari dalem rumah.

“abis nyari gorengan mak.”

“dapet gorenga nya?”

“engga mak, dimana-mana gorengan nya udah abis.” Jawabku lesu.

“Nah tuh, gara-gara ada ayam mati makan gorengan, jadinya kan semua warung gorengan ngga jualan hari ini, kamu si ngga percaya kata orang tua.” Emak kembali bahas soal ayam mati.

“eeettdadaah si emak masih aja ngebahas ayam mati, bahas yang lain kek. Lagian lagi capek juga.” Jawabku protes dengan emak yang mengulang cerita yang tadi.

“yaudah kalo masih capek, mending istirahat sambil makan gorengan aja nih. Ntar capeknya juga bakalan ilang.” Kata emak sambil nawarin gorengan.

“mana mak?” jawabku seketika.

“itu di meja, tadi emak bikinin kamu pisang goreng. Pas udah mateng eh kamunya udah ngilang. Cepetan makan itu mumpung masih anget.” emak menunjukan gorengan yang berada di meja. Aku bangkit lalu bergegas menuju gorengan yang emak maksud.

“Kok ada tempe goreng sama tahu isi juga mak?”

“tadi pacarmu si Fita, dateng kesini bawain gorengan buat kamu. Berhubung emak lagi masak pisang goreng, yaudah emak juga ngasih beberapa pisang goreng ke dia.”

“Fita kesini?” tanyaku.

“iya tadi ini belum lama, sebelum kamu pulang.”

Ternyata tadi Fita bener-bener niat memberiku beberapa gorengan. Aku ngga nerima disana, dia malah mengantarkan nya kerumah. Ah Fita memang selalu baik dari dulu. Bahkan ketika sudah berpisah seperti ini dia masih sempat datang kerumah. Emak juga sama sekali belum tau kalo dari dulu aku dengan Fita sudah berpisah, kalopun tau mungkin emak menyuruhku balikan lagi karena emak udah akrab banget dengan Fita.

Cerpen Lucu dan Percintaan – Kisah Sang Pejuang Tangguh Pencari Gorengan.

Aku terus menikmati gorengan yang tersaji sambil memikirkan Fita. Kisah tentangnya, tentang masa-masa indah bersamanya, hingga kisah pilu yang pernah ada, ingin kuceritakan semua.

Mungkin dilain waktu, akan ku ceritakan semua hal tentangnya, juga tentang kisah asmaraku dengan nya.

Tunggu saja kelanjutan kisahku yang begitu menarik dengan Fita.

See You Next Time